Dengerin "Pipis" Orang

Holaa haloo
Karena aku bingung mau diisi apa jadi aku mau ngisi tentang pengalamanku aja ya wkwk
pengalaman ini aku alamin waktu umur sekitar 8 tahun. Eh iya nggak sih? Pokoknya waktu itu masih SD (di bawah kelas 6 pokoknya). Mungkin pengalamanku ini "absurd" banget yaa -- tapi serius ini pengalamanku yang ewwhhh --

Jadi waktu itu, kebetulan tempat aku, temen2ku, dan guruku duduk itu balik dindingnya kamar mandi. Waktu itu sih aku sama temenku disuruh mijitin kakinya guru sambil guruku cerita banyak. Disitu waktu duduk otomatis segala kegiatan di dalem kamar mandi kedenger-_- Sebenernya agak keganggu kalau ada suara agak bikin ilfeel (red : boker). Oke kembali lagi, nah disela kita ngobrol ada satu orang yang pipis di kamar mandi bunyi ehh nggak usah diceritain deh wkwk. Waktu udah redaan wkwk alias udah sepi, guruku bilang (umur kurang dari 17 tahun dilarang baca! kalau ragu, dan jijik di close aja!) sama kita "Kalau kencingnya ibu-ibu yang udah punya anak itu bunyinya kracak-kracak kalau anak kecil bunyinya cesssss..." waduuuhh kata-kata itu langsung aku pikirin mateng-mateng dan sampe sekarang inget. Oh ya kebetulan kamar mandinya, kamar mandi cewek.

Eksperimen dimulai

Setelah dengerin pernyataan itu, sampe rumah aku pikirin terus. Target utama adalah IBUKU. Target kedua adalah TEMENKU, untuk target ini aku praktekin besok kalau duduk tempat itu lagi. Bego banget ya aku ngapain juga mikirin itu hmm. Dengan beberapa eksperimen yang telah aku lakukan aku mendapat hasil yang wow! Aku nemuin momen dimana aku dengerin suara pipis yang aneh! mau tau apa? jadi aku dengerin tapi nggak kelihatan banget kalau lagi dengerin ya cuma agak deket aja sama kamar mandi. Aku dengerin suara pipis yang familiar, familiar seperti pernyataan guruku. Bunyinya kracak-kracak.. wkwk ewh. Aku sudah pasti memberi kesimpulan "ah ini pasti ibu-ibu". Tapi takdir berkata lain, dia temanku, seusiaku! Hingga akhirnya aku berfikir apa dia sudah punya anak? sehingga bunyi kencingnya seperti itu? apa itu bukan suara kencing tapi air? Pikiranku serasa sedang berdebat.

Seiring dengan berjalannya waktu, kegiatan "dengerin pipis orang" kemudian sirna. Aku sudah nggak peduliin bagaimana bunyi pipis ibu-ibu dan anak-anak. Yang aku pikirin sekarang adalah AKU KOK BEGO? ngapain juga dulu dengerin pipis orang, padahal itu nggak penting banget. Apa ini namanya sebuah kecerdasaan rasa keingintahuan anak? Bisa jadi sih

Reactions:

0 comments:

Post a Comment